Kesalahan Yang Sering Dilakukan Saat Negosiasi Gaji

Juni 28, 2018 Lana rezky 0 Comments

Kesalahan Yang Sering Dilakukan Saat Negosiasi Gaji

Meminta naik gaji merupakan hal yang wajar dalam dunia kerja. Atas dasar itu, cara meminta naik gaji yang benar perlu kita ketahui, meskipun hal tersebut tak pernah didapatkan saat masih di sekolah.

Dikutip dari Business Insider. berikut adalah tiga hal utama yang harus dihindari saat negosiasi gaji.

1. Bersikap defensif

Misalnya, Anda telah mengambil lebih banyak tanggung jawab dan lebih sering lembur ketimbang rekan kerja yang lain. Namun, bos Anda memberi tahu bahwa kenaikan gaji yang didapatkan hanya sebesar 3 persen.

Mendengar pernyataan itu pasti membuat jantung Anda lebih cepat berdetak dan membuat frustasi.

Jika hal tersebut terjadi, ketimbang Anda menyatakan bahwa kenaikan gaji tersebut tak adil, ada baiknya Anda memilih untuk menarik napas panjang untuk mengatur emosi. Biarkan pikiran Anda tenang terlebih dahulu ketimbang Anda langsung bereaksi di saat pikiran masih dikuasai emosi.

2. Terlalu cepat menyerah

Setelah memberikan waktu sejenak untuk bernapas, Anda dapat mulai mempersiapkan respons Anda.

Wajar jika Anda merasa khawatir memikirkan apa yang akan terjadi jika meminta kenaikan gaji lebih besar dari yang ditawarkan perusahaan. Namun, jangan biarkan rasa takut itu menahan Anda untuk mendapatkan gaji yang pantas didapatkan.

Negosiasi gaji merupakan hal yang normal dan kerap diharapkan para karyawan. Atasan Anda mungkin diam-diam berharap Anda tidak mundur, mereka juga tidak akan tersinggung ketika Anda melakukannya.

Apa yang harus dilakukan adalah alih-alih cepat menyerah, nyatakan kembali kenaikan yang diingunkan dan dapatkan dukungan mereka. Misalnya, "Saya mengerti bahwa hambatan dalam anggaran pasti sulit. Namun, jumlah jam dan upaya yang saya lakukan untuk perusahaan jauh melampaui ekspektasi dan kinerja standar, bukan begitu?"

3. Tidak mematok kenaikan yang cukup tinggi

Terakhir, ketika membahas gaji, wajar jika khawatir bahwa permintaan kenaikan gaji yang Anda ajukan terlalu tinggi dan bisa menyinggung pihak lain, merasa terancam kehilangan posisi, atau dianggap terlalu serakah.

Namun, Anda tidak boleh menurunkan ekspektasi agar terlihat menjadi lebih menyenangkan bagi orang lain.

Jika hal tersebut terjadi, ada baiknya tetap fokus dengan apa yang sudah Anda buat untuk perusahaan dan tetap meminta kenaikan gaji lebih tinggi daripada yang ditawarkan perusahaan.

Lakukan riset dan jelaskan rentang gaji yang adil dan masuk akal. Selanjutnya, dibanding menurunkan standar Anda agar menjadi lebih menyenangkan, mulailah kemukakan kenaikan gaji yang Anda inginkan mulai dari yang paling tinggi.

Misalnya, jika kenaikan gaji sebesar 3 sampai 8 persen menutu Anda masuk akal, jangan turunkan harapan Anda ke 5 persen agar terlihat lebih aman. Lebih baik, Anda katakan hal ini kepada atasan, “Saya benar-benar berharap bahwa dengan hasil yang saya hasilkan dalam satu tahun terakhir, saya akan mendapatkan setidaknya kenaikan 8 persen. Apakah Anda pikir itu sesuatu yang bisa kita upayakan?"

Perkataan tersebut terlihat cukup menarik, dengan mematok angka kenaikan yang tinggi membuat psikologis atasan Anda merasa telah mencapai kesepakatan.

0 komentar: